Senin, 09 Januari 2017

Olahan Bandengnya Nomor Wahid

Toko Majapahit yang tak banyak berubah
SIDOARJO terkenal dengan makanan khasnya, bandeng. Semua dikarenakan tempat daerah tersebut yang dekat dengan laut.

Dibandingkan bahan olahan lain, bandeng menjadi komoditi andalan. Meski, dari laut tersebut ada beratus bahkan beribu hasil alam dari sana.

 Tak heran jika di Sidoarjo juga banyak tempat untuk mengolahnya bandeng menjadi makanan siap saji atau siap makan. Namun, di antata tempat penjual bandeng olahan,yakni Toko Majapahit.

Menu otak-otak yang jadi andalan
Dibandingkan dengan toko-toko lain di sekitarnya, Toko Majapahit mungkin kalah. Tempatnya yang sederhana bisa menjadi membuat pembeli, khususnya luar kota enggan singgah.

Namun, bagi warga Sidoarjo yang paham akan rasa dan kelezatan, mereka memilih membeli bandeng dan olahannya di Toko Majapahit. Apalagi, toko yang diambil dari nama yang sama dengan jalan di depannya tersebut sudah berdiri sejak 1973. Sehingga, dari segi pengalaman, Toko Majapahit unggul jauh dibandingkan toko-toko sejenis.

 Salah satu andalannya selain bandeng bakar adalah otak-otak bandeng. Di sini bukan berarti otak bandeng yang diolah. Tapi, dagin bandeng diolah dicampur dengan beberapa bumbu-bumbu alami.
Rasanya bisa membuat Anda ketagihan. Bandeng yang asin bisa menjadi pedas.

Dari segi harga sangat dijangkaukantong.Di Toko Majapahit, Otak-Otak Bandeng dijual dengan harga Rp 35.000. Dijamin, kalau Anda hanya membeli satu pasti kurang.

LOKASI
Toko Majapahit sesuai namanya berada di Jalan Mojopahit Sidoarjo. Dari arah Surabaya, toko ini berada di kanan jalan. Untuk menjangkaunya, Anda harus putar balik.

Sedangkan kalau dari Malang, ada di kiri. Anda bisa langsung parjir di depan toko.
 Jangan keliru dengan toko sejenis yang ada di Jalan Majapahit. Tokonya memang tak seberapa besar,namun soal rasa, khususnya masakan bandeng, Toko Majapahit bisa disebut nomor satu. (*)

Sabtu, 07 Januari 2017

Bukan Lagi Makanan Pinggiran

Ketan Legenda di Sidoarjo
Ketan yang dipadu dengan durian
BANYAK menyebut makanan ketan sudah ketinggalan zaman. Makanan ini dianggap kalah oleh makanan-makanan yang menyerbu dari Eropa, Korea, Tiongkok, ataupun Jepang.

Padahal, makanan ini merupakan makanan asli Indonesia. Bahkan, dulu menjadi makanan yang selalu disediakan di setiap rumah, khususnya di Pulau Jawa.

Namun, sekarang, ketan sudah tak bisa dianggap sebagai makanan pinggiran yang hampir punah. Kini, masyarakat mulai kembali suka akan ketan.

Buktinya, Ketan Leganda selalu diserbu para pembeli. Berawal dari Batu, kedai ini sudah menyebar ke berbagai daerah.

Selain di Surabaya, di Sidoarjo, kedai yang ada di pinggir jalan di kawasan Pagerwojo tersebut tak pernah sepi pembeli.

Menu yang disajikan semuanya lezat dengan sajian utamanya tetap ketan. Sebagai misal ketan durian. Selain ketan di sebuah piring kecil ada sebuah durian.

Minumannya pun sangat variatif. Namun, di antara semua, Anda layak menjajal teh tarik. (*)

Ke Mana pun Tetap Diburu Pembeli


Warung Kawi yang tak hanya menjual bakso
AWALNYA di 2013, jualannya di pinggir jalan. Sang penjual pun harus mendorong gerobak baksonya dari rumah yang jaraknya sekitar hampir 2 kilometer.

Setelah pelanggan mulai ramai, warung bakso tersebut mengontrak garasi mobil di sebuah rumah yang tak jauh dari tempat yang lama di kawasan Perumahan Pondok Jati, Sidoarjo. Sayang, kontrak tempat tak diperpanjang.

Terpaksa warung bakso yang diberi nama Kawi itu kembali harus hengkang. Hanya, karena pelanggan sudah banyak, lokasi baru tersebut juga tidak jauh dari dua tempat sebelumnya.

Cwimie yang membuat isinya mie dan cacahan daging ayam
Tak bisa dipungkiri, rasa bakso Kawi cukup beda dengan bakso-bakso yang ada di Sidoarjo. Rasa daging sapinya sangat terasa. Kuahnya pun cukup jernih dan tak banyak mengandung lemak.

Belum lagi cwi mie yang ada di Kawi. Cacahan daging ayamnya mampu menjadi satu dengan bakmienya yang kecil-kecil.

Kini, kalau kita ke Kawi, bukan hanya akan mendapat sajian bakso dan cwimie. Ada masakan chinesse food yang menggoda lidah.

Ada bakmi goreng, bakmie kuah, dan kwitiau pun sudah ada. Dari sisi harga, masakan di Kawi cukup buat kantong. Bahkan, tak ada ruginya jika dibandingkan dengan rasa yang diterima. (*)

Senin, 02 Januari 2017

Rasa yang Tak Pernah Berubah

Mangkok di Bakso Remaja yang isinya komplet
CARI bakso di Solo, Jawa Tengah, bukan hal yang susah. Kota Bengawan, julukan Solo, merupakan gudangnya masakan kuah dengan bulatan daging tersebut.

Namun, di antara puluhan bahkan ratusan penjual bakso, warung bakso Remaja layak dapat nilai lebih. Warung yang berada di kawasan Kartopuran tersebut menyajikan hal yang beda di dalam mangkoknya.

Pentol yang ada tak hanya isi daging, rapi juga telor puyuh. Selain itu, ada tahu putih dan gorengan di dalam mangkok. Satu mangkok lagi berisi sawi hijau yang baru saja direbus.

Menariknya, rasa Bakso Remaja tak pernah berubah. Sejak penulis mengenaknya 20 puluhan tahun yang lalu, kenikmatan dan sensasi yang ditawarkan sama.

Lokasinya pun juga. Tetap berada di perempatan Kartopuran. Padahal, tak akan susah bila pemiliknya ingin membuka cabang di tempat lain.

Soal harga tak terlalu beda jauh. Satu mangkok yang berisi banyak pentol tersebut dihargai Rp 10 ribu. (*)

Lodeh Lezat di Kawasan Lumpur

Menu kare dengan isi telor dan daging ayam
Rumah makan Bedjo-Untung di Porong, Sidoarjo
APA yang ada di benak Anda saat menyebut nama Porong? Tentu lumpur Lapindo.

Ini memang tak salah. Alasannya, daerah yang masuk wilayah Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur, memang banyak tergenang lumpur karena pengeboran yang dilakukan.

Namun, di Porong juga terdapat makanan atau masakan yang selalu dicari para pemburu kuliner. Apa itu? Kalau ote-ote sudah banyak dikenal.

Ada sebuah rumah makan yang punya masakan bikin ketagihan. Rumah makannya pun namanya mudah diingat, Bedjo-Untung.

Lokasinya tepat berada di depan pintu masuk Pusdik Brimob Porong. Kita hanya masuk sedikit untuk bisa sampai. Sebuah bangunan kuno dengan warna hijau akan terlihat dari gapura masuk.

Dari beberapa masakan yang ditawarkan, masakan lodeh yang paling dicari. Entah mengap. Secara kasat mata, isinya juga tak beda dengan masakan lodeh di warung-warung lain.

Ada juga kare dan rawon. Rasanya pun juga bikin ketagihan.

Hanya, soal harga, masakan di Bedjo-Untung mungkin sedikit mahal dibandingkan dengan yang lain. Di sana, tiap masakan, minimal di atas Rp 20.00. Hanya, harga tersebut seakan terbayar dengan rasa yang diberikan. (*)

Rabu, 11 Mei 2016

Bukan hanya Menu Pecel

NAMA tempatnya Pecel Pincuk Ponorogo. Tentu, yang ingin makan menu tersebut bisa langsung datang ke warung yang ada di kawasan Sukodono, Sidoarjo, tersebut.

Tapi, bagi Anda yang tak suka pecel pun bisa singgah dan makan di tempat tersebut. Kok bisa? Ini dikarenakan menu yang dijual ternyata sangat bervariasi.

Bukan hanya lauk, sayurnya pun beraneka ragam. Lauknya tak hanya peyek atau daging sapi yang biasanya ada di dalam menu pecel.

Ikan goreng, telor goreng atau rebus ada di barisan menu. Ada juga udang ataupun dadar jagung.

Harganya pun sangat terjangkau. Padahal, rasanya tak kalah dengan restoran.

Sepiring nasi plus lauk pecel dihargai Rp 7.000. Jika lauknya telor atau ayam hanya Rp 10.000.

LOKASI:
Warung Pecel Pincuk Ponorogo  ada di kawasan Sukodono, sebuah kecamatan yang tak jauh dari Kota Sidoarjo.Tepatnya di Jalan A. Yani No 19 Desa Karangnongko.

Tak susah untuk menemukannya. Karena letaknya di jalur utama Jalan Sukodono-Kota Sidoarjo atau Sukodono ke Surabaya. (*)

Satu Mangkok Kecil yang Bikin Ketagihan

SRAGEN terkenal dengan warung sotonya. Bukan soto ayam seperti Lamongan yang ada di Jawa Timur.

Beda juga dengan soto Madura yang memakai daging sapi. Warung soto daging pun banyak tersebar di segala pelosok kota paling timur di Jawa Tengah tersebut.

Namun, hanya satu warung soto di Sragen yang mempunyai nilai jual tinggi. Di mana itu? S. Gimo yang ada di tengah daerah berjuluk Kota Saraswati tersebut.

Ini disebabkan warung S. Gimo sudah cukup lama berdiri tepatnya sejak 1975. Penjualnya pun masih Gimo yang tahu benar memanjakan pembeli.

Selain rasa sotonya yang khas, di warung S. Gimo pun meyediakan tahu dan tempe goreng. Paduannya dengan soto dengan mangkuk kecil membuat pembeli kadang menambah pesanan sotonya.Ada juga daging babat yang bisa dipotong kecil-kecil yang bisa diaduk di dalam mangkok soto.

Soal harga, Anda tak perlu khawatir. Satu mangkok dihargai Rp 7.000. Ditambah teh hangat dan tahu atau tempe, Rp 10 ribu sudah membuat ketagihan.

LOKASI
Di Sragen banyak terdapat penjual soto dari keluarga Gimo. Namun, warung soto yang didatangi penulis ada di gang masuk depan mall Mitra.

Lokasinya cukup menarik karena masih mempertahankan gaya lama bangunan Jawa. Parkirnya pun cukup lapang dan membuat pembeli bisa tenang saat menyantap soto di warung S. Gimo. (*)

Senin, 09 Mei 2016

Sensasi Ice Cream Penyejuk Hati

JANGAN pernah mempunyai pikiran makan ice cream harus merogoh kocek dalam-dalam. Pikiran seperti itu harus sudah dibuang jauh-jauh.

Tak percaya? Cobalah datang ke Ice Cream Tentrem yang ada di Solo, Jawa Tengah. Hati Anda dijamin bakal tenteram (bahasa Indonesia dari tentrem).

Dengan harga mulai Rp 15.000, Anda akan tinggal memilih ice cream yang rasanya tak kalah dengan ice cream yang dibanderol dengan harga ratusan ribu rupiah.

Kebetulan, saat datang ke Ice Cream Tentrem, penulis membeli Jamaika. Sebuah es coklat yang dipadukan dengan strawberry.

Harganya 'hanya' Rp 18.000. Meski sebenarnya, banyak juga menu lain yang harganya tak sampai menembus Rp 25.000.

Sehingga, tak mengherankan kalau Ice Tentrem selalu diserbu pembeli. Setiap hari Ice Cream Tentrem buka mulai pukul 10.00 WIB hingga 21.00 WIB.


LOKASI
Ice Cream Tentrem yang disambangi penulis berada di Jalan Slamet Riyadi 136. Jalan Slamet Riyadi merupakan jalan protokol di Solo.

Dulunya, bangunan tersebut merupakan sebuah gedung bioskop. Hanya, sekarang sudah dibongkar dan bergandengan dengan jejeran toko elektronik.

Toko tersebut baru buka setahun lalu tepatnya pada Lebaran 2015. Menurut salah satu pelayan toko, sebelumnya Ice Cream Tentrem ada di Kampung Kepatihan.

Di tempat lama itu sekarang hanya untuk memproduksi. Sehingga kalau mau merasakan sensasi Ice Cream Tentrem, pembeli harus datang ke Jalan Slamet Riyadi 136. (*)